Wednesday, January 27, 2010

Rahsia Alam Diri

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah segala puji dan puja hanya milik Allah, Tuhan sekelian alam.

Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW, keluarga serta seluruh para sahabat baginda Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, tanggal 23 dan 24 January yang lalu dengan izin dari Allah SWT sempat aku bersama isteri dan kakak aku menghadiri satu training yang pengisiannya Subhanallah memang begitu cantik sekali, rasa betapa kerdil dan kurangnya diri ini dengan ilmu Allah. Terasa amat luas sekali ilmu Allah sehinggakan terlalu jauh sekali akal kita yang waras ini untuk menjangkaunya, malah kalau aku ceritakan kat orang pasti orang kata aku ini banyak mengarut. Tapi begitulah, jika kita yakin akan kebesaran Allah Yang Maha Kaya dan Maha Luas Pengetahuannya pasti kita menyakini akan apa yang kita lihat dan dengar ini.

Training ini dikenali dengan nama "Rahsia Alam Diri". Pernahkah selama ini kita terfikir akan penciptaan manusia? Dari mana datangnya manusia ini? Bagaimana awal permulaan manusia ini? Bagaimanakah rupanya roh manusia? Adakah seperti jasad pada diri kita? Semuanya terjawab dalam training ini. Malah antara percaya dengan tidak, pernah tak kita terfikir akan peristiwa yang telah terjadi pernah kita lalui sebelum ini? Adakah roh ini telah ada lama dulu sebelum kita manusia diciptakan?

Aku mungkin bukan orang yang pakar untuk mengulas semua di atas, tetapi semua ini pasti terjawab jika anda menghadiri training ini. Bukan untuk mempromosikan training ini malah jauh sekali mengajak anda yang membaca blog ini untuk mengikutinya. Tapi percayalah bahawa ilmu Allah sungguh luas, tak habis manusia untuk mengkajinya.

Aku sering tertanya-tanya apakah maksud disebalik ayat dalam QS Al Anbiya 21:104

"(Ingatlah) hari Kami menggulung langit seperti menggulung lembaran surat catitan; sebagaimana kami mulakan wujudnya sesuatu kejadian, Kami ulangi wujudnya lagi; sebagai satu janji yang ditanggung oleh Kami; sesungguhnya Kami tetap melaksanakannya".

Ada sesiapa yang dapat memberikan huraian lebih detail mengenainya? Aku amat mengalu-alukannya.

Banyak lagi rahsia dalam diri ini yang terbongkar selepas habis sesi pertama training, dan aku pasti akan menunggu-nunggu sesi kedua pulak yang akan mendetailkan lagi apakah rahsia didalam diri ini. Apakah kejatuhan khalifah terakhir iaitu Khalifah Othmaniah bersamaan dengan jatuhnya kerajaan Kesultanan Melayu Melaka? Siapakah disebalik runtuhnya kerajaan Khalifah Islam ini? Dan itu jugalah titik tolak kepada kejatuhan kerajaan berasaskan kekhalifahan yang mula diperkenalkan sejak dari zaman para sahabat lagi selepas kewafatan baginda Nabi SAW dan merupakan titik tolak keruntuhan keagungan kerajaan Islam di dunia ini. Pernahkah kita terfikir dari manakah asal usul Melayu yang kita banggakan ini?

Sesungguhnya di dalam Islam itu sendiri terdapat banyak rahsia-rahsia yang umat islam sendiri tidak mengetahuinya. Alif Laam Min hanya Allah Sahaja Yang Maha Mengetahui. Begitulah indahnya Islam jika kita dapat merasai keindahannya. Selagi usia masih panjang, selagi roh masih didalam jasad badan kita ini, carilah sebanyak mungkin ilmu Allah dan beramallah sebaik mungkin, mudah-mudahan semuanya itu menjadi bekal kita untuk menuju kepada pertemuan kita dengan Allah di dalam Syurga di akhirat kelak. Insyaallah.

Semua yang baik datang dari Allah, dan yang tidak baik adalah atas kelemahan diri hamba yang hina ini.

Wallahua'alam

Monday, January 25, 2010

Wednesday, January 6, 2010

Alahai Pemandu Malaysia Yang Sungguh Berhemah

Salam,

Aku ni actually malas nak post entry ni, tapi hati ni merkam ja bila terkenang2 sikap segelintir pemandu di Malaysia ni. Baik Cina ka, melayu ka India ka semua sama saja. Kekadang rasa segelintir masyarakat di Malaysia ni punya mentaliti kelas 3 saja. Nampak cerdik tapi bangang nak mampuih. Buat sesuatu hanya fikir kepentingan diri sahaja.

Kita selalu dok maki hamun orang cina bawa kereta ka, parking ka (parking la terutama sekali) selalu buat ikut suka hati depa ja...macam jalan tu mak bapak depa yang punya...tapi hakikatnya orang melayu pun sama saja mentalitinya.

Apa yang aku dok hangin ni pasai kena kat aku la, nuu kat Bangi nu, bukannya kat Balakong ka Sri Kembangan ka tapi Bangi, sekali lagi Bangi. Dengar nama Bangi ni semua orang tau majoriti penduduk adalah orang melayu, malah kebanyakan yang menghuni disitu adalah orang yang bijak pandai la, ramai yang bekerja sebagai lecturer, Cikgu, Ustaz, Jurutera, kontraktor semua kelas, ahli perniagaan dan termasuk la Datuk dan Datin ni. Malah yang berkopiah pun sama saja tingkah laku bila di jalanraya. Amat menyedihkan dengan sikap segelintir daripada mereka ini, kesedaran sivik amat kurang sekali. Walaupun aku tak pasti la depa ni ka yang punya kerja, tapi kalau tengok daripada kereta yang dipakai memang terdiri dari orang yang banyak duit la, orang banyak duit ni kira tergolong dalam golongan yang cerdik la. Kalau tak macamana nak cari duit kalau tak cerdik ataupun depa ni pinjam kete mak bapak depa ataupun depa ni kerja sebagai drebar. Kereta apa tak payah cerita kat sini la. Kalau nak dibandingkan dengan aku ni, aku pun bukanlah jenis pemandu yang berhemah sangat pun tapi sekurang2nya aku masih punya timbang rasa ke atas orang lain. Tengok tempat la kalau nak jadi kurang ajar sekalipun. Kalau nak kurang ajar sekalipun jangan lah sampai menyusahkan orang lain plak. Maaf lah ye kepada yang terasa hati, ini hanya luahan rasa ketidakpuasan hati aku sahaja.

Yang aku hangin sangat, kereta dah la berderet tengah queue ni, boleh plak ngan selamba muka toyanya dok pi parking sesuka hati, rasa macam nak turun boh penampaq saja, aku kenai mamat tu...orang kuat surau pun, tapi itulah...surau hari-hari tak pernah mis...tapi sikap tidak menunjukkan sepertimana pelakunya. Buat malu kaum saja. Adoyai apalah nasib orang melayu yang megah sangat dengan sopan dan santun tu. Nak menyenakkan perut pulak, ada pulak restoran ni bila malam biasalah buka meja kat atas jalan la, yang geng mat2 motor dok pi tambah tahil plak kot atas park motor ikut suka depa ja...satgi kita sound depa silap haribulan kita plak yang disoundnya...itu mujuq kalau kena sound ja..kalau dibalunnya kita ni...sudahnya masuk hospital la...itu kira OK la jugak...kalau mati? Sapa mau jawab.

Bila berlaku perkara sebegini, siapakah yang perlu disalahkan? Diri sendiri, orang lain, masyarakat setempat, pemimpin masyarakat, pendidik, ustaz, pihak berkuasa tempatan, kerajaan atau sistem yang digunapakai sekarang ini tidak efisyen. Tepuk dada tanyalah iman. Bagi aku, sistem baguih ke, kerajaan berkebajikan ke, mesra rakyat ke, selagi diri sendiri tidak menunjukkan karektor yang baik, buatlah macamana pun tetap perkara yang sama berulang. Itu baru bab pemanduan berhemah, belum ke isu vandalism, mat rempit atau yang sewaktu dengannya. Nak bincang kat sini sampai bila pun tak habis.

Sebab tu la ramai pemandu di Malaysia ni ramai yang dah jadi samseng jalanraya, bukan nak pun jadi camtu tapi terpaksa jadi, kerana sikap segelintir pemandu lain yang tiada hati perut inilah menyebabkan pemandu yang pada asalnya sungguh berhemah bertukar menjadi samseng jalanraya. KIta baguih punya dok ikut peraturan tetiba mai mamat ni baguih punya potong queue. Apakah perasaan anda ketika itu? Kena orang boleh sabaq, dia sabaq la. Kena yang jenis panas baran baru la bertemu buku ngan ruas. Aku ni kira jenis sabaq la tapi mulut tak boleh nak dok diam la...habis spiritual aku hilang kemana...hanya tinggai emosi saja la. Habis tak dak ayat la dok maki orang tu.

Kesimpulannya, bertimbang rasalah antara satu sama lain, tak kira la apa bangsa sekalipun, apa anutan ugama sekalipun. Masing2 punya hati dan perasaan, hari ini kita buat kat orang, esok lusa orang buat kat kita balik. So, berbuat baik lah sebanyak mungkin sesama insan dalam apa jua situasi pun. Mudahan kebaikan kita ini kelak akan dibalas oleh Allah SWT. Insyaallah

Wallahua'alam

Tuesday, January 5, 2010

2010

Salam,

Kedatangan tahun baru masihi ni ramailah yang suka dok berazam itu dan ini, malahan dah habis tahun pun azam hanya tinggal azam semata-mata. Yang kekal hanya orang bernama azam saja...hahaha

Apa yang aku nak kongsi kat sini adalah, perlu atau tidak kita berazam ini, kalau azam itu membawa kebaikan alhamdulillah tapi kalau azam semata-mata hanya dok menjadi pak turut kepada orang yang suka berazam, sia2lah azamnya tu...pasti tidak akan berjaya sebab niat kita sendiri dah tak betui.

Sedar atau tidak kita ni sebagai umat Islam, hari2 kita berazam. Kita selalu berazam 5 kali sehari setiap hari.."inna solaati, wanusukii, wamahyaaya, wamamaati, lillah hirobbil 'alamin-sesungguhnya solatku, 'ibadahku, kehidupanku dan kematianku semata-mata untuk ALLAH Tuhan sekelian 'alam". Itulah azam seorang Muslim tiap hari siang dan malam.

Tapi pernahkah kita mencapai azam yang kita buat 5 kali sehari tu? Tepuk dada tanyalah iman.
Ataupun azam itu hanya sekadar bacaan dalam solat semata-mata yang langsung tidak masuk ke dalam hati kita.

Kebetulan tahun baru masihi 01 Januari 2010 jatuh pada malam Jumaat 15 Muharram 1431. Malam itu sekali lagi negara telah dicemari dengan segala maksiat dan mungkar. Malam yang digilai ramai manusia gila..malam tahun baru!! Apa yang hebat sangat pada malam itu entahlah, hanya jauhari saja yang mengenal manikam.

Renung2kanlah dan fikir2kanlah.

Yang baik dari Allah SWT dan yang tidak baik adalah atas kelemahan diri hamba ini yang hina.

Wallahua'alam